Home Pendidikan Pengalaman SNMPTN Alumni Zenius masuk Jurusan Fisika ITB

Pengalaman SNMPTN Alumni Zenius masuk Jurusan Fisika ITB

34
0

Walaupun sekarang aku berhasil masuk ITB lewat jalur SNMPTN, sebelumnya aku pernah apply beasiswa ke berbagai universitas teknologi internasional lho. Aku pernah apply ke Tokyo University of Technology, Nanyang Technological University (NTU), National University of Singapore (NUS) hingga University of Cambridge di Inggris.

Tapi lagi-lagi, beberapa saat setelahnya, aku cuma mendapatkan email balasan yang isinya kurang lebih “Maaf kamu tidak lulus. Silahkan coba tahun depan”. Kecewa sudah pasti ya, terutama ketika gagal seleksi beasiswa di NTU Singapore. Aku sampai kena mental karena nggak lolos.

Gimana nggak guys, aku sudah mempersiapkan diri buat apply beasiswa ke NTU selama satu tahun penuh. Aku terinspirasi brand ambassador Zenius, Kak Jerome Polin buat kuliah di luar negeri. Untuk nyiapin diri, aku sampai masuk ke grup belajar khusus yang isinya siswa dari Indonesia yang punya tujuan sama, yaitu mau apply beasiswa ke NTU di tahun 2022.

Aku dapat pengalaman berharga sejak bergabung ke grup belajar itu. Anggota grup ternyata bukan siswa SMA biasa. Kalau dibilang anak-anak dari 10 besar SMA top LTMPT ada di satu grup itu. Jadi, nggak heran kalau mereka super ambis buat masuk NTU. Kerennya, aku bahkan ditunjuk menjadi peer tutor atau tutor sebaya untuk mata pelajaran Fisika.

Justru tanggung jawab sebagai tutor inilah yang bikin aku kena mental. Aku makin percaya diri bakal lolos, karena aku lah yang mengajarkan mereka dan membantu mereka jika kesulitan jawab soal ujian Fisika lho. Sayangnya, kuota penerima beasiswa NTU dari Indonesia itu sangat terbatas, cuma 32 orang saja.

Itu pun nggak semua peserta yang lolos dapat 100 persen beasiswa, ada yang dapat 70 persen, ada juga yang 50 persen. Kesalahanku yang terbesar adalah, aku nggak pernah menyangka kalau persaingannya begitu ketat. Sampai suatu ketika, di pertemuan terakhir, salah seorang anggota di grup belajar itu nyeletuk “eh kita spill spill-an nilai rapor yuk”.

Mendengar ajakan itu, sebenarnya aku PD-PD aja, toh nilai raporku dari kelas 10 sampai 12 di kisaran 80-an. Cukup baik kan? Sayangnya aku terkecoh lagi guys, karena rata-rata nilai rapor mereka ternyata jauh lebih tinggi, yaitu di kisaran 90 ke atas. Dari situ, rasa percaya diriku mulai runtuh.

Coba deh kamu bayangin, selama satu tahun kita belajar bareng, aku bahkan ditunjuk jadi tutor yang membantu mereka belajar, tapi aku yang nggak lolos seleksi. Itulah alasan kenapa aku memutuskan untuk menunda kuliah di luar negeri, dan ikut SNMPTN ITB. 

https://news.google.com/__i/rss/rd/articles/CBMiO2h0dHBzOi8vd3d3Lnplbml1cy5uZXQvYmxvZy9wZW5nYWxhbWFuLXNubXB0bi1hbHVtbmktemVuaXVz0gEA?oc=5

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here